The Junas Monkey: Tak Sekadar Bandnya Stefan William

The-Junas-Monkey-RYAN
The Junas Monkey (Ryan/BI)
TABLOIDBINTANG.COM -

STEFAN “Arti Sahabat” William punya band, lho! Namanya The Junas Monkey. Selain Stefan yang mengisi vokal, ada Ajun Perwira yang memainkan gitar, dan Aditya Suryo sang penggebuk drum. Singel mereka yang sudah dilempar ke pasaran berjudul “Jadian”. Buah karya Fajar “Element”. Lagunya berirama pop yang terdengar renyah di telinga.

“Monyet-monyet” energik

Ketiga anggota The Junas Monkey punya latar belakang sama. Pertama, sama-sama berangkat dari dunia akting, khususnya sinetron. “Adit main di Kupinang Kau Dengan Bismillah. Ajun lagi syuting film PJP (Poconggg Juga Pocong),” buka Stefan. Sementara cowok yang melulu digosipkan cinlok dengan Yuki Kato ini juga lagi sibuk syuting stripping Gol-Gol Fatimah.   

Kedua, tiga jejaka ganteng ini berada dalam naungan manajemen artis yang sama, Bentuk Management. Pihak yang hakikatnya “menjodohkan” mereka ke dalam satu band. “Bentuk tahu kita punya minat yang sama di bidang musik,” Ajun mulai bercerita. “Aku sendiri mulanya mau ajak teman-teman band di Bali. Mengajukan proposal ke manajemen biar bisa bantu kita eksis (sebagai band ibukota). Tapi, disarankannya main band bareng teman satu manajemen,” lanjutnya.

Maka terbentuklah The Junas Monkey sekitar 6 bulan silam. Stefan dan Adit dipilih untuk menemani Ajun bermain band. “Manajemen tahu aku bisa main drum,” Adit bersuara. Cowok berusia 23 tahun sekaligus tertua di band lantas mengakui ide nama Junas datang dari dirinya. “Junas itu aku yang bikin. Kependekan dari nama kita bertiga. Ajun-Adit-Stefan. Kalau Monkey dari manajemen,” ungkapnya.

Lantas apa artinya Monkey (monyet)? Sambil berseloroh, Ajun berceloteh tentang filosofis monyet yang sangat dekat dengan dunia pertunjukkan yang menghibur, topeng monyet. Hahaha! Tapi, tentu saja bukan itu makna kata Monkey pada nama band. Dengan lebih serius, cowok berbadan tegap itu menyebut tentang keenergikan khas anak muda yang mereka miliki. Enggak bisa diam deh kalau sudah kumpul bertiga. “Malah kita bisa dance!” aku Ajun yang diamini sambil malu-malu Adit dan Stefan.

Sama-sama pemain sinetron, ganteng, dan bisa menari. Kami iseng bertanya, kenapa tidak membuat boy band saja? Spontan Adit menolak kemungkinan tersebut dengan raut mukanya yang mendadak berubah kecut. “Enggak, lah! Buat apa jadi followers? Lagian, boy band bukan kita banget,” sergah Adit yang memperoleh kemampuan bermain drum dari kakaknya.

Ingin memainkan karya sendiri    

Salah satu keunikan dari The Junas Monkey yang sama-sama pemain sinetron aktif, adalah cara mereka meluangkan waktu untuk latihan band. Antara Stefan dan Adit beda lokasi syuting. Pun demikian Ajun. Jadi ketiganya sepakat saling menyambangi lokasi syuting. Siapa yang duluan selesai syuting, bisa mendatangi anggota yang masih syuting. Setelah ketemu waktu bertiga, mereka mencari studio musik mana saja, sedapatnya, untuk latihan. “Dalam satu minggu, enggak bisa ditentukan kami latihan berapa kali,” kata Stefan. “Bisa sekali atau tiga kali seminggu. Fleksibel,” tambah Adit.

Keadaan serba sulit untuk berkumpul, tidak dijadikan beban. Malah Ajun dan Adit kompak mengaku senang bisa menyambangi lokasi syuting teman. “Bisa sekalian tebar pesona. Hahaha,” Ajun geli. Satu hal yang terpenting, adalah kualitas pertemuan. Setelah di singel perdana mereka membawakan karya orang lain, ke depannya mereka berharap, bisa memainkan karya sendiri. Jadi setiap kali ada pertemuan bertiga, sebisanya mereka mulai belajar merangkai kata-kata dan berusaha menjadikannya lagu. “Belum berhasil. Tapi akan terus kami coba. Soalnya kami pengin serius di sini,” harap Ajun.

Well, The Junas Monkey memang tidak mau dianggap sekadar band-nya Stefan William yang namanya sedang naik daun. Kendati Adit dan Ajun tidak menampik popularitas Stefan turut mendongkrak nama band. “Kami sih tidak masalah kalau penggemar kami itu (sebetulnya) fans Stefan,” ujar Ajun sekaligus mewakili Adit. “Tapi kita berdua juga punya penggemar, kok. Enggak kalah unyu ya, kita? Hahaha.” Iya, deh. Tiga-tiganya ganteng! Hehe.


(wida/gur)